22 Januari 2008

When one become two, not (yet) become three

Pupus udah harapan untuk bisa bertiga merayakan lebaran taon ini.
Pupus udah harapan untuk bisa ngerasain repot ditengah malem.
Pupus udah harapan untuk bisa dengar ributnya suara anak ditengah rumah kami.
Ternyata Allah baru memberikan kenikmatan itu selama 10 minggu saja.
Allah mungkin belum mau memberikannya secara full selama 9 bulan kepada aku, kepada kami berdua...

Blighted Ovum, aaah apa sih tu? Baru kali ini aku denger yang seperti itu. Ga terpikir bahwa aku bakal ngalamin si blighted ovum itu...

Awalnya, hari jumat tgl 12, kami berniat untuk check ke dokter karena emang udah waktunya. Tapi berhubung suamiku mo ke jakarta hari jumat depan, aku pikir ah mendingan cek disini aja. Karena pun sebenernya aku sendiri yang udah gak sabaran mo ngeliat udah gimana sih si kecil di usianya yang 8 minggu ini. Pikir punya pikir, ya udahlah ke dr. F. Spog yang gerot itu ajalah, toh cuma periksa aja koq. Ntar biar lebih puasnya, periksa lagi di medan dengan dokter
langganan kami, dr.TM Ichsan.

Tapi ya Allah, aku baru yakin bahwa dia emang bukan dokter! Dia itu ternyata hantu kolor ijo yang pake jubah putih dan belagak jadi dokter, atau lebih parahnya dia sebenenrya dokter NGESOT..!! Sangking keselnya, aku sumpahin dia (biar aja terkesan brutal),gak ada lagi pasiennya !!

Gimana gak kesel, dia sama sekali gak ada simpati dan empatinya sama
pasien.Simak aja lah...

Note : suami gak ikut, karena katanya lagi ada pasien yang sedang inseminasi di dalem..

D : *ngubek2 perutku dengan alat usg.... "loh, koq gak ada apa2 ni ya...?"
P : *muka heran... "gak ada apa2 gimana dok?"
D : *masih ngubek2 perutku... "iya..ni gak kliatan apa2... jangan2 gak hamil kali..."
P : *mulai emosi tapi terdiam dengan ucapannya
D : "iya..nih gak kliatan apa2 soalnya...ngaku2 hamil aja kali..." (eh dodol, bijak kali mulutnya kan)
P : *makin emosi.. "gak hamil gimana dok...?? orang kemaren udah periksa koq sama dr. ichsan di medan...
D : "oya..dia bilang apa...?
P : "ya dia bilang positif, orang udah tes urine trus di usg juga koq. Terus keliatan kantung rahimnya koq, tapi kemaren usgnya transvaginal, karena katanya masih kecil jadi gak keliatan kalo dari perut.."
D : "ya udah..transvaginal ya transvaginal..."
P : (sumpah, ini udah emosi kali ni denger kata2nya...)
D : *nyiapin alat usg transvaginal
D : "tuh kan kosong kan..gak ada isinya nih. Liat sendiri kan??"
P : (masya Allah ni dokter, koq santai amat sih ngomongnya..gak tau ya jantung dah hampir gak berdetak denger segala omongan dia..pengen kali rasanya aku congkel matanya trus kasih makan ke ayam...)

Lalu si dokter jadi2an ke mejanya trus nulis2 sesuatu dikertas.
D : "nih saya kasih obat peluruh ya..
P : "loh, apa2an ni dok, koq langsung maen luruhin aja?! apa gak diperiksa apa gitu kek dok..." (asli kalo ada batu udah kutoyorkan ke kepalanya...)
D : "ya kalo gak ditebus ya gpp sih... tapi liat aja 2 minggu lagi, pasti 'jatuh' sendiri..."
P : "Ooo gitu ya dok. ok makasih dok..!

Langsung pergi tanpa ngambil kertas yang dia tulis, dan tanpa ngeliat ke mukanya lagi. Hati rasanya panaaaaaasss kali. Pengen marah tapi gak tau mo marah sama sapa. Gak pernah kebayang bakal kayak gini.
Ya Allaaaah..kenapa cobaanMu begitu berat. Begitu keluar dari ruangannya, aku langsung buru2 bayar ke kasirnya.
Si abang yang ngelliat aku diam aja berbisik "something wrong...?"
Aku gak bisa ngejawab, soalnya mata udah terasa panas, kalo ngomong sekali aja pasti ngucur..
Aku langsung cepat2 ke parkiran. Si abang bengong liat aku ngeloyor gitu aja.

Begitu di dalem mobil, aku nangis sejadi2nya. Seolah meratapi nasib.
Dalam hati aku menolak kenyataan. "Ini gak benar, ini cuma mimpi. Mimpi paling buruk yang pernah aku alami".

Dan abang masuk ke dalam mobil langsung meluk aku, so tight . Aku ceritain gimana aku pas di dalam ruangan dokter gila tadi sambil terbata2. Abang berusaha nenangin aku, he hold me again, seolah ingin menguatkan hatiku yang udah kacau sekacau2nya, but i know he feel the sameway.

Masih bisa dia berusaha melucu biar aku tenang dengan bilang :"udah
gak usah percaya dia ya dek..kita tumbuk aja dia nanti ya tayang. Besok pagi kita langsung ke medan aja periksa disana"
Hhhh abaaaaang, i loph u, much! (Si jelek itu emang paling bisa bikin aku tenang)
Udah bisa ditebak...airmata makin deras. Semaleman, air mata seperti gak bisa brenti mengalir. Pas tahajjud, sajadah basah oleh air mata.
Ya Allah, ampuni hamba, karna cuma "mengadu" saat hamba susah ditimpa cobaanmu...

Besoknya sabtu pagi jam 10 kami sampai di medan. Sambil menunggu dipanggil, dalam hati aku gak berenti berdoa. Memohon adanya keajaiban...adanya suatu mukjizat dari Allah, saat USG nanti terlihatlah si janin kecil itu.
Tapi ternyata, Allah berkehendak lain. Janin itu tetep ngumpet ntah dimana.
Ya Allah... nak, kamu dimana...?

Dokter nyuruh aku test darah besok untuk melihat hormon progesteronku. Katanya, batas normal bagi wanita hamil adalah 15. Bila saja hasil test labku, menunjukkan 15,01 saja, kehamilan itu masih bisa dipertahankan. Tapi bila tidak, dr.ichsan dengan kata2 yang sangat membesarkan hati mengatakan, kemungkinan yang paling buruk itu (kuret) lah yang akan kujalani. Dan ini seolah diamini oleh hasil lab. Hormon progesteronku cuma 6...

Hhhhh...Masih segar dalam ingatan, dia gak banyak ngerepotin aku selama 2 bulan ini. Total cuma 3 hari aku mual dan muntah. Selebihnya cuma perasaan pegal dan gak enak badan, serta pusing2 aja. Hmm dia anak yang baek sebenernya kan..??

Masih terbayang juga, si abang yang almost everyday mijitin aku dengan sabarnya. walo aku tau, dia capek baru pulang dari kantor..(mwah2 di jidat baang...)

Selasa, 15 januari, jam 12, aku udah siap di tempat tidur. 2 jam kemudian aku 'dipaksa' untuk menghadapi kenyataan bahwa i'm not longer pregnant. Janin itu udah gak ada. Sekarang dia hanya berbentuk gumpalan2 daging kecil2 yang penuh darah di dalam baskom.
Aku gak tega ngeliatnya..Terkadang seperti masih ada perasaan bahwa i'm still pregnant. Sering tanpa sadar ngelus perut (lebai sih memang). Sering tanpa sadar masih milih2 makanan harus yang bergizi.

Ya Allah ternyata begitu susah untuk bisa sabar, tawakal, ikhlas dan pasrah atas segala cobaanMu.
Aku seolah marah dan tidak terima dengan keadaan.
Tidak terima dengan cobaanMUKenapa harus aku ya Allah?
Kenapa justru pada kami yang sudah sangat menantikannya Kau beri cobaan ini?
Kenapa mereka yang tidak menginginkannya malah dengan seenaknya membuangnya begitu saja?
Ya Allah, aku seperti orang yang tidak beriman.
Ampuni aku...
Naudzubillahimindzalik.
innalilahi wa innailahirojiuuun..

Ya Allah, izinkan hamba atas ridhomu agar bisa segera mendapat kepercayaanMu, hamba bisa merasakan kenikmatan itu selama 9 bulan ya Allah, dan melahirkannya ke bumi dengan sehat dan normal.
Hamba percaya, ada rencanaMu yang lebih baik dari semua ini.
Berikanlah gantinya yang lebih baik dari yang Kau ambil sekarang ya Allah...
Amiiin..

note :

Ternyata emang bener, teman yang baik adalah teman yang care pada saat kita susah, bukan hanya pada saat kita senang.
I'm so grateful, karna masih memiliki temen2 yang peduli sama aku, spontan menelpon saat aku kabari bahwa aku keguguran seperti, kak revita, DD dan Suci. Juga temen2 yang segera mereply dengan supportnya seperti Neneng, Fidia, Eka n Tinu..


Thanks a lot ma fren...

5 komentar:

lakik mu mengatakan...

hehehehe...
*gak tau mo komen apa
** soalnya awak suami yg buat blog ini.
Jangan cedih ya dek..

henny_rahmadina mengatakan...

tenang aja, insya Allah dikasih rejeki lagi sama yang diatas. Aku juga dulu kayak gitu koq, tapi selang 3 bln kemudian aku hamil lagi. Dan skarang anakku udah umur 5bln. Yang penting jangan lupa untuk terus berdoa dan berusaha yaah...

*lg iseng2 eh nyasar disini :)

tc mengatakan...

#lakik_ku
jelek ko bang..busyuk...

#mbak henny
Thanks ya mbak..muga2 aja aku bisa secepatnya hamil lagi. Soalnya udah lama juga aku nanti2in...hiks

peni mengatakan...

sabar, yaaa....
semoga Allah memberimu kekuatan dan pengganti yang lebih baik....

*saya nangis pas baca jurnal ini*

~ tc ~ mengatakan...

#peni
makasih mbak, dan Amiiin atas doanya...