02 Juli 2008

Pernikahan

Hmmm kira-kira beberapa bulan yang lalu, (udah agak lama sih emang), orang tua ku pergi ke jakarta untuk ikut serta ngerayain perrnikahan ke 50thn Makela Bismar Siregar dengan Bou Anen.

Bujuugg... 50 tahun geto loh. Kira2 50 taon ke depan masih ada gak ya nafasku? Kira2 seperti apa kehidupan pernikahanku dengan swamiku si si batakjogal itu ya? Mudah2an Insya Allah masih tetep rukun dengan anak cucu yang udah segambreng gambreng.
Mudah2an masih tetep sabar dia ngadapin kecerewetanku..hihi


Oke back to Makela dan Bou ku itu tadi ya.
Gitu pulang dari sana, orang tuaku bawa semacam biografi Makela Bismar Siregar dengan judul "Bertasakur atas Karunia Nikmat Allah".
Buku Biografi ini yang jadi souvenir bagi para tamu undangan.
Weeew... bacaan berat ni nampaknya. Tapi gitu aku buka halaman pertama, jeng jeng jeeeeng..!!
Ada puisi cinta !!!
Heehhh?? koq bisa ada puisi cinta, aku salah baca buku kali yaa?? Ah iya, aku pasti baca kumpulan poems gitu ni...
*meriksa sampul depan buku....
eeh enggak deng, ini emang bukunya makela... dan beneran ada puisinya...!!.

*permisi ya bou..makela... tc copas disini puisinya... :P


Seoul,
15 september 2002

Amang
My Husband

You are my Forever Love
My heart is complete
with the love we share
and our love grows more
beautiful each day,...

As long as I have you, my husband
I have everything I need
Moments of success may come and go
and material things bring us momentary joy
But you are with me always...
in a smile... a touch...
a memory... a feeling or a moment we share

You make my life complete
and I love you...

- INANG -


*di potong biar gak kepanjangan ;)

Apa yang ada di pikiranku coba saat aku baca puisi itu??
Kagum, takjub seolah gak percaya.
Koq bisa ya, kakek-kakek dan nenek-nenek dengan umur diatas 50an, masih sempet2nya bikin puisi cinta kek gituh. Pake bahasa amerika pula tuh... ck..ck..ck... salut...! ( Fyi, makela Bismar lahir 15 September 1928). Jangankan untuk membuatnya, mungkin orang laen yang udah nini nini dan aki aki gak kepikiran kali mo buat puisi2 segala.

Setelah 50 taon hidup bersama, perasaan mereka bisa aku simpulkan dari tulisan2 tsb, masih sama dengan perasaan pasangan suami istri yang mungkin baru nikah beberapa bulan kemaren.
Romantis abis...
Perhatian abis..
Mesra abis...
Pokoknya abis2an lah...
Malah dari cerita yang aku denger dari salah seorang tanteku, sampe detik ini nih, bou dan makela itu selalu terlihat mesra. Harmonis. Jalan selalu gandengan tangan. Trus misalnya pas makan, ada nasi di mulut makela, dengan lembut penuh perhatian bou elap pake tisu. Duuuuhhh...

Mungkin kalo orang laen pasti beda kejadiannya.. "Issssh jorok kali pun kau makan, beserak gitu. Nih tisue..!!" sambil ngelempar tisue ke arah swaminya...

Wayo...sapa yang kek gitu??
*aku unjuk jari dengan dada membusung bangga.... :D
Yep.... aku si istri yang cerewet dan gak sabaran ini, merasa sangat tersindir pas baca buku ini. :(

Intinya, buku ini udah banyak ngegugah perasaanku. Selama ini, yang aku tau cuma tampak luarnya aja keluarga makela ini. Aku cuma tau keluarga makela adalah keluarga besar dengan 7 anak dan segambreng cucu. Yang dulu pas aku masih kecil, rumahnya di cilandak adalah tempat wajib dikunjungi setelah sholat Ied di hari Idul Fitri. Aku gak tau dalem2nya. Aku mikir bahwa setiap keluarga tu sama aja.

Ternyata enggak...

Ternyata ada pasangan kakek nenek yang masih tetep terlihat saling mencinta di umur mereka yang gak bisa dibilang muda lagi.
Ternyata ada seorang suami, menulis "catatan kepadamu, Istriku Tercinta!"
Ternyata ada seorang ayah, yang memberikan "Nasihat perkawinan kepada anandanya..."
Ternyata ada kakek yang menulis untuk cucunya Yanuar Adil Martua Lubis berupa pesan dan petuah.
Ternyata ada makhluk Allah, yang berdoa tentang umurnya "78 tahun, masih tersisa berapa tahun lagi Ilahi Rabbi? Jangan fikiri, tapi Dzikiri..."
Ternyata ada anak-anaknya dan cucu2nya yang (Alhamdulillah) masih dapat menunjukkan cinta baktinya kepada Orang Tua, dengan mengadakan acara 50 taon ulang taon pernikahan, dan merangkum tulisan2 sang ayah menjadi satu buku yang mungkin bisa berguna bagi orang laen.
Subhanallah..

Aku makin kagum sama makela-ku...

Insya Allah, pernikahan bagiku adalah
Tempat dimana kita mengalami jatuh cinta berkali kali dengan orang yang sama.
Amiiien....

note : Makela ini adalah suami dari kakak tertua papaku

103 komentar:

Rosa mengatakan...

horeee....masih sepi....."jingkra-jingkrak"....hebat tuh kakek&neneknya..salut abis!!!pas aku uda nikah malah gak bisa bikin puisi blazz....bhs bataknya budhe apa jeng....hihiiii..postinganq juga baru loh...

Antown mengatakan...

gila.99komen tambah 1komen berarti 100komen. mantap.
aku juga punya posting baru hihihi

cinker mengatakan...

wah contoh tauladan tuch......! wajib di tiu byar awaet sampe tua

nich mengatakan...

salut deh, beneran, saya pribadi juga gak yakin bisa begitu.. masih meragukan nilai-nilai seperti itu.. dueh maafkan kelancangan ini :p

indo mengatakan...

Mbak tc ga' ngiri tuh, bisa sampai 50 tahun bertahan...

Didoain deh biar biar Mbak tc sama hubby tambah romantis...di tunggu pesta 50 tahunya :)

Ojat mengatakan...

wahh keren sekaliii....mudah2an aku juga kayak gitu nanti aminn (maksudnya langgeng kayak mereka itu) he he he he

Eucalyptus mengatakan...

Kamu ini cucunya Oom Bismar Siregar ya? Wah, beliau itu kan kenalan baiknya almarhum papaku... kemaren waktu peluncuran buku papaku beliau juga datang...
Salam ya buat opanya.... bilang aja dari anaknya alm. Kol. Barlian (dulu papaku tugas di Palembang)

nita mengatakan...

waaa....romantis banget, jadi terharu...hiks

achoey mengatakan...

pantas saja banyak yang bertanay padaku

"Kang, kapan nikah?"

karena ternyata indah ya :)

~ tc ~ mengatakan...

#Rosa
heuheuhe sama.. pas udah merit malah koq sepertinya jadi jayus kalo pake puisi2an...geli gituh..hihii

#Antown
ayo tambahin 1 lagi dung..
:P

#cinker
iya bener..mudah2an bisa seperti sampe kakek nenek ntar.. :)

#nich
tapi ini adalah salah satu buktinya loh...

#indo
heuheuhue mudah2an masih sempet ngerasain wedding anniversary 50th..
:D

#Ojat
hehehe amiiin..

#Eucalyptus
sebenernya sih bukan cucunya...tp keponakannya. Karena istrinya itu adalah kakaknya papa saya..
:)

#nita
hehehe...
iya aku juga pertama kali baca malah merinding..
:P

#achoey
yang nanya itu cewek ato malah cowok??
hihii

avartara mengatakan...

Wah suatu renungan agar mampu bersyukur atas segala apa yg telah diberikan Tuhan kepada kita,..termasuk menjaga anugrahnya,.... :) maksih mbak telah menyadarkan

nindya mengatakan...

Wah seru tuh kawin emas yah... nanti kalo km ngrayain undang2 aku ya hehehe..

nh18 mengatakan...

Ah ...
ini bisa bikin klepek-klepek nih ...

So Sweet sekaleee ...

Makasih Inang ...
mm maksudku ... terima kasih TC

daaan mengatakan...

Wah lumayan juga buat praktek besok kalo udah kawin :D

Penyu mengatakan...

wew... kalo 50 tahun itu berarti uda gold ya?

keren...

fisha17 mengatakan...

Pengeeen... gue kapan ya?? :(

christi mengatakan...

soal tipe tc ga jauh2 amat tipenya ama aku...jd malu ama makela...yukk kita pertebal rasa sayanggggg

Chic mengatakan...

auuuh romantissss... *iri*
harus bisa kayak gitu juga!!! :p

Epat mengatakan...

eh ada ya orang batak yang romantis?
hahaha.....
*nyungsep!

Mike.... mengatakan...

oowwh...puisinyaa..benar-benar.....

Toim mengatakan...

kt ibuku, justru semakin tua umur seseorang, akan semakin tumbuh rasa cinta thd pasangan-nya krn udah melewati segala sesuatu bersama, meski rasa bosen jg membayangi :)

aziz mengatakan...

tau ah.....

bingung......

kenny mengatakan...

ck..ck..ck..hebat, mesti ditiru tuh neng, he eh buat aku jg ding :D

Paams mengatakan...

gilaaa keren banget... banget banget banget...
mau punya suami bgitu... sampe mati ya... wow..
englishnya keren euy huhehe

masmoemet mengatakan...

uh pengen deh bs kek gt. hihihi ... nikah aja belom hahahaha ...

Ly mengatakan...

Subhanallah.... semoga perkawinanku kelak bisa sampai kakek n' nenek,*hanya kayak yang dah merit ajah*
dan hanya Tuhan yang bisa memisahkannya...Amin
Beristiqomah aja deeehh....

Salam Kenal yach... :)

alex mengatakan...

Waduh... bicara tentang pernikahan ya? =_+


*narik napas panjang*

Eucalyptus mengatakan...

Oh, ponakan ya? He he, abis gak tau panggilannya pake bhs medan...
Iya tuh, Oom Bismar paling pinter klo nulis puisi2...
Beliau juga menyumbang tulisan di buku autobiografi papa saya dan menyebut papa saya dengan sebutan "Wong Groot", katanya seh perpaduan bahasa Jawa & Belanda...
He he, dunia sempit ya...

novee mengatakan...

50thn perkawinan.. lha setahun ajapun tak terbayangkan apakah ada..
hahahaaa..

kumanz mengatakan...

wadoh blom nikah ni jadi blom ngalamin...

tapi penting tuh tips dan trik dari mereka...gmana supaya awet...

hanggadamai mengatakan...

begitulah cinta, romantisnya tiada akhir..

iis sugianti mengatakan...

wah, kapan nie saya bisa ikutan? Perkawinan saya saja baru seumur jagung, mudah2an bisa nyampe kaki nini..he..he..he..

ezZa mengatakan...

wah inspirasi nih...

hihihihihi...

elyswelt mengatakan...

di sini lumayan banyak kakek nenek yg merayakan perkawinan emas mereka, 50 tahun, biasanya cerita mereka masuk koran dengan foto berdua dan cerita dari awal perkenalan, perkawinan dan suka dukannya sampai sekarang , patut jadi panutan :)

Anang mengatakan...

impianku adalah pernikahan sekali seumur hidup... awet hingga maut memisahkan...

proletarman mengatakan...

mungkin lagi puber ke dua :P..
Klo cinta mati emang seperti itu..
Tidak terhalang oleh waktu..

h4rs mengatakan...

pengen bgt....
kapan yah giliran gue kekekekkek :D

iis sugianti mengatakan...

Aduh Jeng, kapan ya bisa ngerayain ultah perkawinan ampe 50 gitu..Ini tahun ke 3 saya menikah..mudah2an bisa terus bertahan ampe kaki nini..

diorockout mengatakan...

:D
pernikahan dini

muhammadamrul mengatakan...

AMIIN.....

moga langgeng terus yaaawh...

jadi referensi buat sayah :D

carra mengatakan...

wuihhhhhh... semoga aku juga awet mesra gitu deh ^^ huhuuu.. berdoa 7 turunan...

Jiban mengatakan...

hemmm... kalo saya malahan belum menikah...

kapan yan kira-kira nikahnya??:D

annmolly mengatakan...

waaahhh baru inget klo blom nikah umur.

try mengatakan...

Subhanallah..50 tahun..*saya nanti bisa gak ya..
Romantis sungguh loh :D

seezqo mengatakan...

Pak Bismar emang dahsyat :) Saya pengagum beliau.

realylife mengatakan...

permisi juga nich , mau menyebarkan undangan kopdar
silahkan mampir di tulisan yang terbaru
makasih

Fiz mengatakan...

Wehehehe.... kreatip. Kalo dunia aki-aki sekarang dah unik kayak gitu, gimana ya kira2 dunia aki-aki 15-20 tahun ke depan????

memble mengatakan...

kakek neneknya bisa bikin puisi dengan bahasa Amerika, mereka pernah merantau di Amarika kale mbak, wekekeeek ...

Huwahhh.hie .. pernikahan, perkawinan laghie laghie itu, kenapa sihh ???

Tigis mengatakan...

Hmmm, kyknya yg harus ditekankan adalah bhw mereka bisa spt itu meskipun uda 50th krn mereka uda menjalani hidup bersama yg penuh dgn rintangan dan ujian. Mereka bisa melaluinya bersama2x hingga bener2x terasa nikmatnya saat uda 50th hidup bersama. Jadi kalo skedar perkara kasar thd sesamanya atau berantem diantara mereka pasti uda mereka jalanin juga.

So, pasti kamu jg bisa melakukan hal yg sama setelah 50th nanti :)

Benazio R.P mengatakan...

semua yang lo tulis romantis melulu ! ngiri ! huhu

Yensi From Medan mengatakan...

wuiks, romantis kali bah puisinya, nggak nyangka aja kak, dan sampe2 berulang-ulang bacanya, tetep aja takjub, simple tapi dalem kali kak
heheheheh
salam ya kak ma yang buat puisi nya
salam saluuttttttttttttt
~Yensi~

yusdi mengatakan...

aminnnnnn

langgeng trus deh

Raffaell mengatakan...

Gila, romantis nya

t i n i mengatakan...

makela itu pasangan bou ya?
rada binun aku, soalnya kalo di adat batak kami, bou pasangannnya amang boru :P

terharu aku bacanya,
pasti butuh segudang pengertian untuk bisa tetap bersama selama itu

ya Allah, berikanlah aku jodoh yg baik dan benar serta pandai bikin puisi cinta romantis kaya' makela dan bounya tc. Amiin..

*mengusap wajah dengan kedua telapak tangan*

neng ika mengatakan...

wah, mesra abis ya mbak;)

cadink mengatakan...

Hallo mbAk.... Boleh Tau Cara Biar COmmentNya Buanyak seperti Ini ... :) kekekekek Salam kenal

Anonim mengatakan...

Wah, berarti pasangan romantis nih.

Edi Psw mengatakan...

Wah, pasangan yang serasi nih.

Antown mengatakan...

antownholicontest#3 sudah dibuka. Gratis...tis...tis, semuanya bisa ngikut. Please visit my blog.

Wempi mengatakan...

hm.. pengin ngikut...

Don Danang mengatakan...

huhu terharu baca puisinya. hix.

The Armstrong mengatakan...

Hehehe kudoain ibu tc dan keluarga bisa bertahan selama lamanya... :D

hehehe apa bener yak orang batak itu sangar sangar?? hahaha... sampe sampe suami makan trus ada nasi melekat di pipinya ga dilap'in malah dilemparin pake tissyu trus dibentak "neh hapus tuh nasi di pipimu" hwakakak...

eh ibu tc, ku ini asalnya makassar, tapi anehnya orang orang di jogja ini kok pada ngira ku ini orang medan or orang batak yak? hahahaha...

natazya mengatakan...

aaahhhh manis bener buuuuuuuuu

nanti akyuh juga bikin aaaaaaaaaaahhhhhhhh di ultah emas pernikahan!!! huhuhu

which means taun... xxxx *isi nanti nanti saja ya...*

srgr mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
aprie mengatakan...

so sweeett...

escoret mengatakan...

tunggu aksi saya..*loh..*

blue mengatakan...

wew..!!!
tapi bukankah emang harus begitu semestinya?

rizky mengatakan...

tu aki2 dan nini rengkarnasi dari Romeo N juliet kali ya, kok bisa romantiz kayak gitu

mami si vaya mengatakan...

kk datang wkt itu tes. dan jujur aja, ga sempet lg denger2 kata2 mutiara dr mc, soalnya kk datang telat, jd buru2 cari cemilan dulu! ahahahaha...!!

eh tp emg bou kita itu sayang x sama kela. setiap kela mo pergi, pasti cium pipi, dah gt setiap ke medan selalu beli pakis dll, ktnya utk kela...

aduh mesranyaa... itu dia boru damanik yg mantap tes. ga macam kita. tahunya merepet dan masak semur aja! haahahahahaa..

Elsa mengatakan...

wow, keren sekali yaa...
hebat!!! masih bisa seromantis itu di usia yang teramat senja...

muhammadamrul mengatakan...

masih menunggu...
hal romantis berikutnya.. :D

tintin mengatakan...

Subhanalloh .. semoga tetap bersama hingga di akherat kelak .. :)aminn ..

so mbak TC .. gimana programnya .. dah isi belum .. :) .. semoga dimudahkan .. amin .. :)

living silence mengatakan...

50 tahun pernikahan, luar biasa ya. salam kenal

Frenavit Putra mengatakan...

Ckckckc...Suip banget tuh..meski da kakek-nenek masih bisa buat puisi..kagum dech...tapi sayang gak seberapa ngerti...he...he.....

ridu mengatakan...

waaaaaaaaaah... gila.. awet banget.. dan romantis abis..

perlu berguru neh ridu sama beliau.. hoho..

peyek mengatakan...

pelan-pelan muat semua donk soal isi souvenir itu

kutaraja mengatakan...

bagi dunk mbak biografinya?
luarbiasanya nih critanya..

khofia mengatakan...

itu pelampiasan kali? lantaran jadul belon ada yang namanya tren lop-lopan pake puisi, makanya baru kepikiran sekarang ^_^

tapi salut juga yah...

darkcloudygirl mengatakan...

waaaa..
asikna, kakek nenek masih mesra..
pdahal yg biasanya aku liat mah udah jaim2 gitu.
hahahahaha

mbak tc tar juga dong!
100 taon,.hahahahaha
panjang kali umurnyo.

oia, aku jg posting baru.

Republik Gaptek mengatakan...

Gokil tuh kakek-kakenya

pandi merdeka mengatakan...

waduhh banyak amat nih komentnya ... kerennn ;)

Anonim mengatakan...

bagus ah puisinya :cool:

Febra mengatakan...

bagus ah puisinya :cool:

Etha mengatakan...

waw,,,cinta sejati ...

jadi terharu...hikz...hikz
*menitikkan air mata,,,halahhhh*

oping mengatakan...

wew... jarang bgt ada hubungan pernikahan sampe tua dan tetep kek gitu. jd pingin ya... hihihi. ayo dong mbak tc lembut dikit ma swaminya jgn crewet mulu hehehe

raeyans mengatakan...

begh, baca critanya jadi kepengen tua ni, hehehehee..

'Nin mengatakan...

So sweet....
Tulisan kau ini menggugah kali TC....
Semoga aku dan suamiku bisa seperti mereka....

Ayu Ambarsari Hanafiah mengatakan...

wah mbaa saya juga pengen kalo nikah nyampe 5o taun usia pernikahan.. Amin! :)

saya suka yang mba bilaaang.
jatuh cinta berkali-kali pada orang yang sama.. what a word! :)

*saya ikut berdoa buat kebahagian kakek nenek nya ya.. buat mba juga*

hafidzi mengatakan...

ingat Puisi Amang, yang artinya kalo dalam bahasa banjar Paman, hehhe

Bunda RaRa mengatakan...

hehehe...kita doain mbak tc panjang jodoh ama si batakjogal itu yah.. amin

Mama Rafi mengatakan...

duh..jadi ngiri deh dah 50 thn msh tetap mesra bagi2 dong tipsnya bilangin bounya :)

joeyjuve mengatakan...

50 tahun lagi apakah saya masih narsis ?? atau gantian Vio yang Narsis ya... hehehe...

warmorning mengatakan...

beruntunglah mereka, salut ah, lu juga musti niru kayak mereka dong ya :)

CaNdLe mengatakan...

pelajaran juga nih buat yang masih single kayak saya. bisa nggak ya saya nanti membangun pernikahan yang seperti itu? huehehe... amin... numpang lewat mbak.

makhluk tuhan paling seksi mengatakan...

Pernikahan seperti makan Brem Madiun...bikin penasaran... gigit sedikit mau lagi ...gigit sedikit mau lagi..

achoey mengatakan...

sungguh indah
sungguh indah :D

realylife mengatakan...

o iya , acara kopdarnya bisa ikutan ngga ya ?
konfirmasinya ya ???

Vina Revi mengatakan...

insya Allah, kamu juga bisa seperti Makela itu, Tee! Jadi mulai sekarang belajar ngelap nasi yang nempel di mulut mas batakjogal itu, ya. :)

theloebizz mengatakan...

huhuhuhuhuhu....
aku jg mau hingga ke tahap itu paling ga di pernikahanku kelak...
semoga Yang Kuasa mengijinkanku dan nya untuk bersama selalu...amiiiin :)

Adieska mengatakan...

Bujug... Hebat Boumu itu KK :D Ga nyanga udah tue tapi puisinya hot gitu. Romantis banget... :p

darkcloudygirl mengatakan...

komennya 99?
waw..

eh mbak, nana posting baru nih
komen yuk marii..

Tigis mengatakan...

wah uda lama ga nulis2x nih. Apa msh terngiang2x dgn ultah kawin emasnya... :)

suci mengatakan...

weduuu, aseli mo nangis baca puisinya ..., ck ck ck,,
jadi down nih jadi mamak mamak
:)