14 Februari 2008

Valentine?

Postingan kali ini bukannya "latah" karna bertepatan tanggal 14 Februari yang paaaas kali dirayain sama anak2 abege (atau bahkan yang udah tuwir).
Postingan kali ini juga bukannya juga bermaksud SARA karena isinya sebagian besar mengangkat dari sisi agama yang saya anut, yaitu Islam.


Bicara soal valentine, koq identik yah sama yang berbau2 cintah, kasih sayang, pink, coklat, bunga ato boneka? Kenapa gak identik dengan yang berbau2 kambing gitu misalnya?
Yasudlah, itu gak penting dibahas. Yang mo aku pertanyakan, apa perlu kita (khususnya yang muslim) ikut2an ngerayain valentine?

Jujur, dulu pas masih abege (sekarang sih udah agak matang, 22 umur yang matang kan? :P), suka juga sok2 heboh ikut-ikutan valentine. Padahal tah sama sapa mo dikasih coklatnya. Dan sialnya, ffhhh... gak ada pula yang ngasih aku coklat.. (ah, hari2 yang nista untuk diingat :( ).

Dan, sekarang kalo lagi sok2 manja sama swami, bilang "bang..bang..beliin totat laah, kan palentin. Kalo enggak beliin kalung berlian satu set sama cincin dan gelang.." *plak
Dia cuma bilang "ah..tahapa kek gitu... tak ada itu..!" dengan nada ketus.
huhuhu swami kejam + tak romantis..


Tapi, mungkin udah pada denger kali kan sejarah valentine, kenapa bisa ada perayaan Valentine.
Yaa sebenernya memang dalam islam tu gak ada valentine2an. Malah sejarah dan esensinya sama sekali gak sejalan dengan islam. Tapi tentu saja bukan berarti umat muslim gak bisa bersayang2an.
Malah gak cuma sama pacar aja, bisa sama semua orang. Malah ibadah looh kalo kita menyayangi dan memberikan perhatian kepada pasangan kita (yang udah halal tapi yaaa...)

Aku pernah denger kata ustadz, kalo suami dan istri bergandengan tangan, maka berjatuhan pulalah pahala bagi keduanya.. (kurang lebih gitulah, muun maap kalo ada kurang/salah). Dan yang paling, gak cuma bisa dilakukan di 1 hari itu aja. Setiap hari sanah puas2in. Juga gak wajib ngasih coklat ato bunga. Kalo dia alergi coklat gimana? Makanya kasih aja kacang rebus, pasti dah senang kalo ngasihnya penuh rasa cinta.

(But for me, pasti aku akan lebih senang kalo dikasih kalung berlian satu set sama cincin dan gelang dengan penuh rasa cinta dan keikhlasan, heuheuehe)

Jadi saran saya, mendingan diwujudin aja ke bentuk nyata seperti nolong orang yang kena musibah, jenguk orang yang lagi sakit, silaturahmi dll yang masih banyak lagi perbuatan positif laennya,
ketimbang buang2 uang untuk candlelite dinner. ;-)


*saya memang dewasa kali ini

4 komentar:

Anonim mengatakan...

setuju... buat apa sih valentine2 gitu. mending juga dirumah baca quran.. --> alim mode : ON

*niken

agoenk70 mengatakan...

Hmmmm emang c bener valentine gak sesuai banget dengan kebudayan Orang Timur palagi sama agama yang daku anut...

~tc~ mengatakan...

#agoenk
Yupie... buang2 aja ya gak? Mending kasih ke aku. Dapet pahala lagi.. hehhee

suamimu mengatakan...

gak percuma awak ajarin selama 2 tahun ini...
betol tu dek tak perlu ngasih-ngasih kado!!
*lumayaannn... hematttt...